Terjadi Penggelembungan Suara Pemilih di Distrik Heram

Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kota Jayapura, Provinsi Papua menemukan penggelembungan suara pemilih di Distrik Heram, Kota Jayapura dalam pemilu presiden dan legislatif 2019.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Mei 2019  |  16:11 WIB
Terjadi Penggelembungan Suara Pemilih di Distrik Heram
Warga binaan Lapas Abepura mengikuti pencoblosan Pemilu 2019 susulan di TPS 66 dan 65, Lapas Abepura, Jayapura, Papua, Kamis (18/4/2019). - ANTARA/Gusti Tanati

Bisnis.com, JAYAPURA – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kota Jayapura, Provinsi Papua menemukan penggelembungan suara pemilih di Distrik Heram, Kota Jayapura dalam pemilu presiden dan legislatif 2019.

Komisioner Bawaslu Kota Jayapura Hardin Halidin di Kota Jayapura, Selasa (14/5/2019) malam mengatakan hal itu diketahui setelah rapat pleno rekapitulasi suara tingkat Distrik Heram.

"Contohnya seperti dalam pemilihan DPR Papua, dimana jumlah total pemilih DPT, DPTb, dan DPK adalah 63.274 orang. Sementara pengguna hak pilih sebanyak 27.364 orang. Tapi suara sah yang terdistribusi disebutkan sebanyak 70.951 suara, ini semua terdistribusi kepada semua peserta pemilu atau caleg," katanya.

Sehingga, kata dia, ada puluhan ribu suara yang digelembungkan oleh penyelenggara di tingkat Distrik Heram.

"Kira-kira ada 43 ribu suara yang selisih atau digelembungkan oleh penyelenggara di Heram. Hal inilah mengapa PPD Heram kami mintai keterangan," kata Hardin.

Terkait hal itu, Ketua Bawaslu Kota Jayapura Frans Rumsarwir menilai bahwa ada dugaan oknum penyelenggara kurang profesional dan tidak berintegritas, sehingga banyaknya aksi protes oleh saksi partai dan caleg.

"Yah, seperti yang rekan wartawan ketahui bahwa pada akhirnya kami periksa PPD Heram terkait hal ini," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Pemilu 2019

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya


Terpopuler

Top