Potret Merawat Tradisi Kapak Batu di Tanah Papua

Bagi warga dan suku-suku di wilayah Sentani, kapak batu atau tomako batu tersebut sudah tidak memiliki fungsi sebagai alat potong tetapi sebagai fungsi sosial dalam kebudayaan masyarakat setempat yaitu sebagai alat pembayaran maskawin, alat bayar denda, atau sebagai pemberian (hadiah) kepada orang.
Ratusan tomako batu, manik-manik dan uang dari Suku Olua (pihak laki-laki) sebagai mahar untuk pihak perempuan dari Suku Mebri di Kampung Yoka, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH
Ratusan tomako batu, manik-manik dan uang dari Suku Olua (pihak laki-laki) sebagai mahar untuk pihak perempuan dari Suku Mebri di Kampung Yoka, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH

Bisnis.com, JAKARTA - Dari jaman prasejarah hingga abad ke-20, kapak batu masih menjadi alat potong dan digunakan pula sebagai alat mempertahankan diri dari serangan musuh.

Potret Merawat Tradisi Kapak Batu di Tanah Papua

Tomako batu, manik-manik dan uang disiapkan pihak Suku Olua (pihak laki-laki) untuk mahar di Kampung Yoka, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH

Namun bagi warga dan suku-suku di wilayah Sentani, kapak batu atau tomako batu tersebut sudah tidak memiliki fungsi sebagai alat potong tetapi sebagai fungsi sosial dalam kebudayaan masyarakat setempat yaitu sebagai alat pembayaran maskawin, alat bayar denda, atau sebagai pemberian (hadiah) kepada orang.

Potret Merawat Tradisi Kapak Batu di Tanah Papua

Perajin melihat batu yang akan dijadikan Tomako Batu di wilayah Sentani, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH

Perajin batu yang masih banyak ditemui di Sentani. Mereka biasanya menyusuri danau Sentani untuk mencari batu yang dijadikan tomako batu.

Untuk mahar atau maskawin, ukuran batu sekitar 10-30 cm. Jumlah kapak batu yang digunakan sebagai alat bayar bisa mencapai ratusan yang diserahkan pihak keluarga laki-laki kepada pihak perempuan dan ditambah dengan uang.

Potret Merawat Tradisi Kapak Batu di Tanah Papua

Perajin memotong batu gunakan mesin gurinda tangan di Kampung Yoka, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH

Menurut salah satu perajin batu, Edwin Epaa (41), keistimewaan tomako batu adalah warna sesuai dengan aslinya tanpa ada pengecatan setelah dihaluskan untuk maskawin.

Dalam pemilihan jenis batu, harus benar-benar yang berkualitas dan tidak asal-asalan karena tomako batu itu dipakai sebagai harta turun-temurun.

Potret Merawat Tradisi Kapak Batu di Tanah Papua

Perajin menggosok tomako batu sambil mendoakan batu tersebut untuk dijadikan mahar atau maskawin di Kampung Yoka, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH

"Untuk melihat warna batu, biasanya perajin membasahi batu tersebut. Apabila warnanya hijau muda dan hijau gelap serta ujung batu ditembusi cahaya, ditambah dengan serat-serat batu yang bercorak cantik, maka batu tersebut memiliki kualitas yang tinggi." kata Edwin.

Potret Merawat Tradisi Kapak Batu di Tanah Papua

Ratusan tomako batu, manik-manik dan uang dari Suku Olua (pihak laki-laki) sebagai mahar untuk pihak perempuan dari Suku Mebri di Kampung Yoka, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH

Terdapat 10 jenis tomako batu yang dianggap sebagai harta sekaligus harga diri dari Suku Mebri, yakni allowae hawa phu, alowae  nokom phu, alowae Hebhe, yengge fee, khonge, raeme yalobho, penkhu, yanjang bhulu, angguangge ro, hawa bhu.

Potret Merawat Tradisi Kapak Batu di Tanah Papua

Tomako batu dan manik-manik yang telah siap dijadikan mahar atau maskawin di Kampung Yoka, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH

Selain itu ada manik-manik yang terdiri tiga pasang. Warna kuning disebut Hate, warna biru Nokho dan warna hijau adalah Hawa dengan bahan pengikat manik-manik biasanya dari serat kayu.

Potret Merawat Tradisi Kapak Batu di Tanah Papua

Keluarga Suku Olua (pihak laki-laki) menyiapkan uang untuk dibayar bersamaan dengan tomako batu kepada Suku Mebri (pihak perempuan) di Kampung Yoka, Kota Jayapura, Papua. Antara Foto/Indrayadi TH

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Abdullah Azzam
Editor : Abdullah Azzam
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler