Dinkes Jayapura : Penderita Malaria Terbanyak di Skouw

Oleh: Rustam Agus 14 Mei 2018 | 11:55 WIB
Dinkes Jayapura : Penderita Malaria Terbanyak di Skouw
Vaksinasi malaria/Reuters-Joseph Okanga

Bisnis.com, JAYAPURA--Pejabat Dinas Kesehatan Kota Jayapura, Provinsi Papua, menyatakan penderita Malaria terbanyak di wilayah itu berada di Kampung Skouw, Distrik Muara Tami.

"Malaria di Kota Jayapura masih sangat tinggi, penanganan malaria hampir di semua puskesmas yang ada di Jayapura diantaranya di Puskesmas Tanjung Ria, Puskemas Yoka, Puskesmas Koya Barat dan Puskesmas Skouw," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Jayapura dr Ni Nyoman Sri Antar,i kepada Antara, Senin.

Sri mengatakan penanganan malaria paling tinggi di Puskesmas Skouw, angka sakit malarianya sekitar 800 banding 1.000 penduduk.

Diakuinya daerah Skouw termasuk yang masih banyak hutannya sehingga banyak pula nyamuknya, dan plasmodium malarianya juga masih banyak.

"Itu butuh kerja ekstra di sana, makanya Dinkes Kota Jayapura berencana akan bekerja sama dengan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Jayapura dan seluruh lapisan masyarakat untuk memerangi malaria di daerah itu," katanya.

Dinkes Jayapura juga akan bekerja sama dengan kepala Distrik Muara Tami guna memerangi malaria di wilayahnya.

Tidak hanya Distrik Muara Tami, menurut dia, kerja sama serupa juga akan di bangun dengan empat distrik lainnya di Jayapura yakni Distrik Jayapura Utara, Distrik Jayapura Selatan, Distrik Abepura, dan Distrik Heram, untuk bersama-sama bergandengan tangan menangani malaria.

"Nantinya program kita dilakukan secara terpadu, jadi misalkan rawa-rawanya kita ditaburi ikan pemakan jentik nyamuk, kemudian rumahnya kita semprot," ujarnya.

Masyarakat diharapkan jangan membiasakan diri keluar malam, dan jika keluar malam diharapkan memakai pakaian/baju lengan panjang.

"Itu kan pencegahan-pencegahan malaria secara umum yang bisa dilakukan oleh masyarakat," katanya.

Dia menyebutkan jika ada genanganan air maka dialirkan agar nyamuk tidak bisa bersarang.

Untuk itu, diharapkan pembangunan yang ada jangan meninggalkan genangan air karena akan menimbulkan masalah baru.

"Saya juga mau menggalakkan supaya masyarakat itu mau menanam tanaman obat pengusir nyamuk seperti serei, lavender, dan askarbia," katanya.

Ia menambahkan, tanaman itu ditanam di halaman rumah agar bisa mengusir nyamuk.

"Jika itu rumah kos/kontrakan maka tanaman itu ditanam di pot supaya nyamuknya bisa diusir," ujar Sri.

Editor: Rustam Agus

Berita Terkini Lainnya