Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penanganan Covid-19, Tiga Daerah di Papua Barat Diberi Perhatian Khusus

Dari data 3 November 2020 secara akumulatif kasus positif Covid-19 di Papua Barat sebanyak 4.280 kasus. Pasien yang sembuh mencapai 3.681 orang.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 November 2020  |  17:34 WIB
Tim Satuan Tugas Covid-19 Kota Sorong (kanan) memeriksa surat ijin masuk penumpang di Pelabuhan Rakyat Kota Sorong, Papua Barat, Sabtu (24/10/2020). Pemeriksaan surat ijin masuk tersebut merupakan salah satu cara pemerintah setempat untuk mengurangi risiko penularan Covid-19 dari wilayah lain yang terdeteksi sebagai wilayah zona merah. - Antara/Olha Mulalinda
Tim Satuan Tugas Covid-19 Kota Sorong (kanan) memeriksa surat ijin masuk penumpang di Pelabuhan Rakyat Kota Sorong, Papua Barat, Sabtu (24/10/2020). Pemeriksaan surat ijin masuk tersebut merupakan salah satu cara pemerintah setempat untuk mengurangi risiko penularan Covid-19 dari wilayah lain yang terdeteksi sebagai wilayah zona merah. - Antara/Olha Mulalinda

Bisnis.com, MANOKWARI - Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo menyarankan tiga daerah di Provinsi Papua Barat menjadi fokus dalam pengendalian dan pencegahan Covid-19.

Pada rapat kerja bupati dan wali kota se-Papua Barat yang dilaksanakan secara virtual diikuti di Manokwari, Rabu, Doni menyatakan perkembangan penanganan Covid-19 di Papua Barat sudah cukup bagus.

"Dari 13 kabupaten dan kita tersisa satu daerah yang masih memiliki risiko penularan tinggi. Dari laporan harian yang disampaikan Satgas Covid-19 Papua Barat, mungkin penanganan Covid-19 di Papua Barat bisa diprioritaskan di Kota Sorong, Manokwari, serta Kabupaten Sorong," ucapnya.

Ia menyebutkan dari data 3 November 2020 secara akumulatif kasus positif Covid-19 di Papua Barat sebanyak 4.280 kasus. Pasien yang sembuh mencapai 3.681 orang.

"Kota Sorong paling tinggi yakni 2.007 dengan 86,3 persen angka kesembuhan, Manokwari 908 dengan angka kesembuhan 73,7 persen, Teluk Bintuni 609 dan sembuh 98,2 persen, lalu Kabupaten Sorong 264 kasus dengan angka kesembuhan 90,5 persen," kata dia.

Dengan prioritas khusus yang diberikan provinsi kepada tiga daerah itu, Doni berharap, angka penambahan kasus Covid-19 di Papua Barat bisa lebih rendah.

Ia menilai bahwa secara umum perkembangan dan penanganan Covid-19 di Papua Barat sudah jauh lebih bagus. Kasus aktif di Papua Barat bahkan lebih rendah dibandingkan dengan data rata-rata nasional.

"Angka kasus aktif Covid-19 Provinsi Papua Barat 12,45 persen, sedangkan angka nasional masih berada di 14,48 persen. Kami berharap Papua Barat terdepan dalam penanganan kasus," ucap dia.

Ia juga berharap, angka kesembuhan pasien di daerah tersebut terus ditingkatkan dan sebaliknya risiko kematian ditekan dengan meningkatkan daya tahan tubuh masyarakat.

"Data kami menunjukkan angka kesembuhan pasien di Papua Barat sangat baik mencapai 86 persen dan ini pun lebih tinggi dari angka nasional, sedangkan angka kasus meninggal pun relatif kecil, yakni 1,51 persen. Mudah-mudahan tidak ada lagi yang meninggal," katanya.

Ia memuji perkembangan para dokter serta tenaga kesehatan yang terlibat dalam penanganan Covid-19 di Papua Barat.

"Mereka sudah semakin berpengalaman. Apa yang dilakukan para dokter dan nakes ini perlu kita berikan apresiasi," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top