Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Kapasitas Petani Kopi Pegunungan Arfak Diperkuat

Materi yang diberikan berupa praktik langsung teknik budi daya dan pengolahan pascapanen agar petani lebih paham.
Petani menunjukkan ceri kopi./Bloomberg-Maika Elan.
Petani menunjukkan ceri kopi./Bloomberg-Maika Elan.

Bisnis.com, PAPUA - Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua Barat menggelar pelatihan budi daya kopi dan pengolahan pascapanen bagi 22 petani di Kabupaten Pegunungan Arfak.

Asisten Manajer Fungsi Pelaksana Pengembangan UMKM, Keuangan Inklusif, dan Syariah BI Papua Barat Oddy HW di Pegunungan Arfak, Jumat (3/5/2024), mengatakan pelatihan tersebut bertujuan agar budidaya tanaman kopi dan pengolahan produk turunannya lebih berkualitas.

"Materi yang diberikan berupa praktik langsung teknik budi daya dan pengolahan pascapanen agar petani lebih paham," kata Oddy.

Menurut dia petani kopi di Pegunungan Arfak perlu dibekali dengan pelatihan teknik budi daya secara berkala, sehingga mampu meningkatkan produktivitas secara berkesinambungan.

Kopi Anggi dari Pegunungan Arfak sudah dikenal oleh sejumlah pecinta kopi dari berbagai daerah di Indonesia, sehingga penguatan kapasitas para petani menjadi prioritas.

"Supaya kopi dari Pegunungan Arfak bisa menjawab permintaan pasar baik dari sisi kuantitas maupun kualitas, hulu dan hilir harus kuat," jelas Oddy.

Menurut dia Bank Indonesia senantiasa berkolaborasi dengan seluruh pemerintah daerah di Papua Barat untuk mengembangkan sektor UMKM agar mampu menghasilkan produk berdaya saing.

Upaya tersebut merupakan salah satu strategi mendorong peningkatan ekonomi masyarakat sekaligus menjaga kestabilan harga komoditas pangan yang kerap memengaruhi inflasi.

"Bank Indonesia terus melakukan intervensi kepada pelaku UMKM potensial dengan menciptakan produk bernilai tambah dari produk unggulan," jelas Oddy.

Dia menuturkan pola pelatihan yang diselenggarakan secara berkala berdampak positif terhadap eksistensi pelaku UMKM untuk meningkatkan skala usaha dan memperluas pasar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Redaksi
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper