Papua Barat Hentikan Beasiswa Pendidikan Luar Negeri

Pemerintah Provinsi Papua Barat menghentikan sementara program beasiswa bagi mahasiswa yang ingin mengenyam pendidikan di luar negeri.

Bisnis.com, MANOKWARI — Pemerintah Provinsi Papua Barat menghentikan sementara program beasiswa bagi mahasiswa yang ingin mengenyam pendidikan di luar negeri.

Sekretaris Daerah Papua Barat, Nataniel Mandacan di Manokwari, Senin (2/12/2019), menjelaskan saat ini sedang dilakukan evaluasi tentang efektifitas serta efisiensi program tersebut.

"Setelah evaluasi selesai program beasiswa studi luar negeri akan dilanjutkan. Saya sudah perintahkan Dinas Pendidikan untuk mendata mahasiswa yang sudah pulang dan yang saat ini masih kuliah," katanya.

Ia pun berharap, mahasiswa yang menuntaskan studi dan kembali ke tanah air melaporkan diri kepada pemerintah daerah, agar dapat diberdayakan pada posisi-posisi yang kosong serta membutuhkan ketrampilan khusus.

"Adik-adik yang kita berangkatkan ini mengambil jurusan yang tidak ada di Indonesia. Skill mereka dibutuhkan pemerintah daerah, makanya kalau mereka kembali diharapkan bisa memanfaatkan itu," ujarnya.

Menurut Nataniel, alumni luar negeri yang sudah kembali bisa diangkat sebagai Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) dengan harapan mereka dapat meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.

"Diangkat sebagai PPPK sesuai bidang ilmunya masing-masing. Untuk itu kalau sudah pulang mereka wajib lapor supaya bisa diberdayakan untuk membantu pemerintah," sebutnya lagi.

Sekda bersyukur, saat ini sudah ada alumni dari yang diberangkatkan ke China direkrut di Perusahaan Semen Manokwari. Pemerintah provinsi turut senang karena program beasiswa yang dilaksanakan bermanfaat bagi mereka.

"Terbukti, manfaatnya cukup besar bagi mereka. Tapi untuk sementara kita hentikan dulu pengiriman mahasiswa Papua ke luar negeri. Kalau ada yang mau berangkat sendiri silahkan, nanti sampai di sana baru ajukan permohonan bantuan ke provinsi," sebut Sekda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Newswire
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara

Topik

Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler