Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Konflik di Kiwirok, 557 Pengungsi Kembali ke Permukiman

Para pengungsi itu akan berjalan kaki selama sekitar 23 jam dari Oksibil namun ada ratusan yang mengungsi di kampung-kampung yang tidak diganggu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 November 2022  |  14:55 WIB
Konflik di Kiwirok, 557 Pengungsi Kembali ke Permukiman
557 Pengungsi asal Kiwirok kembali setelah mengungsi sejak tanggal 21 September 2021 lalu akibat wilayahnya mengalami gangguan keamanan setelah di serang KKB hingga menewaskan seorang petugas kesehatan. - Antara/Polres Pegunungan Bintang.
Bagikan

Bisnis.com, JAYAPURA - Sebanyak 557 orang yang selama ini mengungsi akibat gangguan keamanan di wilayahnya, Selasa kembali ke Kiwirok dengan berjalan kaki.

Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Cahyo Sukarnito kepada Antara, Selasa (29/11/2022) mengatakan, para pengungsi asal Kiwirok sudah kembali ke kampung halamannya termasuk yang mengungsi di Oksibil, ibukota Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua Pegunungan.

Pemulangan para pengungsi itu dilepas Bupati Pegunungan Bintang Spei Yan Bidana di Oksibil, Selasa, kata AKBP Cahyo.

Dikatakannya para pengungsi itu akan berjalan kaki selama sekitar 23 jam dari Oksibil namun ada ratusan yang mengungsi di kampung-kampung yang tidak mengalami gangguan keamanan.

Saat konflik mereka selain mengungsi ke Oksibil juga ke beberapa kampung seperti kampung Balusu, Kabiding, Epsipding, Okpol, dan kampung Bulangkop.

"Warga mengungsi setelah terjadi gangguan keamanan setelah kelompok bersenjata menyerang petugas kesehatan dan warga sipil, " kata Cahyo.

Dijelaskan, Pemda Pegunungan Bintang akan membantu para pengungsi selama enam bulan.

Gangguan keamanan di Kiwirok terjadi tanggal 21 September 2021 lalu, setelah kelompok bersenjata menyerang tenaga kesehatan hingga menyebabkan Gabriela Melani meninggal dan empat rekan serta seorang dokter terluka.

KKB pimpinan Lamek Taplo juga membakar sejumlah fasilitas umum yang ada di Kiwirok di antaranya puskesmas, kantor kas Bank Papua dan pasar, jelas Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Cahyo Sukarnito.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua jayapura

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top