Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Papua Barat Surplus Cabai dan Ikan, Siap Pasok Sulampua

Kelebihan produksi ini bisa kita manfaatkan dalam kerjas ama perdagangan antar daerah, kata Wakil Gubernur Papua Barat Mohamad Lakotani.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Juni 2020  |  10:35 WIB
Ilustrasi. - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti
Ilustrasi. - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, MANOKWARI - Provinsi Papua Barat siap untuk memasok kebutuhan ikan dan cabai di daerah-daerah wilayah Sulawesi, Maluku dan Papua (Sulampua).

"Untuk dua komoditas ini kita mengalami surplus, sehingga kelebihan produksi ini bisa kita manfaatkan dalam kerjas ama perdagangan antar daerah," ucap Wakil Gubernur Papua Barat Mohamad Lakotani di Manokwari, Jumat (26/6/2020).

Sebanyak sembilan provinsi di wilayah Sulampua, yakni Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, Gorontalo, Maluku, Maluku Utara, Papua dan Papua Barat berencana menjalin kerja sama perdagangan untuk menjaga stabilitas kebutuhan pangan di wilayah ini.

Bank Indonesia, Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) bersama gubernur serta wakil gubernur sembilan provinsi tersebut telah melakukan rapat koordinasi untuk mengawali kerja sama tersebut.

"Kami, Papua Barat sangat siap mengingat ada sejumlah komoditas Papua Barat mengalami devisit dan ini sangat berdampak pada stabilitas harga juga angka inflasi. Di sisi lain beberapa komoditas kita mengalami surplus, diantaranya ikan segar dan cabai," kata Wakil Gubernur lagi.

Ia mengatakan, beberapa komoditas yang belum bisa dihasilkan di Papua Barat dan sering memicu inflasi antara lain daging dan ayam ras, bawang merah serta bawang putih. Sedangkan di daerah lain seperti Sulawesi mengalami surplus.

"Ini masih awal, hal-hal teknis terkait kerja sama ini akan dibahas secara detail antara dinas teknis, TPID bersama Bank Indonesia. Kami sangat menyambut baik dan berharap kerjasama ini segera berjalan," ujarnya lagi.

Kepala Bank Indonesia Perwakilan Papua Barat, Joko Supratikto pada kesempatan sebelumnya mengutarakan rencana kerja sama ini sedang dimatangkan. Melalui kerja sama ini diharapkan angka inflasi di Papua Barat terkendali.

"Dengan kerja sama ini diharapkan, ketersediaan serta harga komoditas pangan di sini tidak mengalami gejolak. Pemerintah daerah bisa melakukan intervensi pasar, sehingga harga yang diterapkan pedagang terkontrol," ucap Joko.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua harga cabai

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top