2500-an Mahasiswa Papua Eksodus, 312 Orang Minta Kembali Studi

Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw mengatakan baru 312 mahasiswa yang menyatakan ingin kembali dan diberangkatkan ke kota tempat studi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 November 2019  |  19:25 WIB
2500-an Mahasiswa Papua Eksodus, 312 Orang Minta Kembali Studi
Sekelompok orang asal Papua berjalan membawa senjata tajam dari mulai Jalan Seturan hingga Babarsari, Kabupaten Sleman, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Rabu (12/9/2018). - Harian Jogja / Irwan A. Syambudi

Bisnis.com, JAYAPURA - Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw mengatakan baru 312 mahasiswa yang menyatakan ingin kembali dan diberangkatkan ke kota tempat studi selama ini untuk melanjutkan kegiatan pendidikannya.

Jumlahnya baru sedikit, namun tim yang diketuai Matius Murib akan terus memberikan pemahaman kepada para mahasiswa agar mau kembali melanjutkan perkuliahannya.

Rencana pemulangan para mahasiswa yang saat ini ada di Jayapura dan beberapa kota lainnya seperti Nabire, akan dilakukan secepatnya sehingga mereka dapat kembali melanjutkan pendidikan, kata Irjen Pol Waterpauw di Jayapura, Senin (15/11/2019).

Diakui, tim agak sulit melakukan pendekatan dan menyakinkan para mahasiswa untuk kembali melanjutkan studinya hingga perkuliahan mereka selesai dan punya masa depan.

“Tim akan terus melakukan pendekatan dan memberikan mereka pemahaman akan pentingnya kembali ke kota studi untuk melanjutkan kuliahnya,” aku Kapolda seraya mengaku tim yang bekerja itu murni untuk membantu agar mahasiswa kembali melanjutkan kuliahnya demi masa depan mereka sendiri.

Tidak mudah menyakinkan para mahasiswa untuk kembali ke kota studinya karena adanya pihak-pihak yang mengintervensi mereka agar mereka tidak kembali melanjutkan perkuliahannya.

Namun dengan pendekatan yang terus dilakukan termasuk memberi keyakinan bila mereka aman di tempat studinya maka secara perlahan mereka mau kembali ke tempat studinya hingga dapat menyelesaikan kuliahnya, kata Irjen Pol Waterpauw.

Sekitar 2.500 an mahasiswa asal Papua yang berkuliah di berbagai kota di Indonesia kembali sesaat setelah kasus dugaan diskriminasi di Surabaya, pertengahan Agustus lalu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
papua

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya


Top